FOLLOWERS

Rabu, 14 Jun 2017

BISIKAN DENDAM BAB 16

AIRMATA DARAH
SUMBER FOTO: GOOGLE IMAGE


Setiba Omar di tingkat 10, Omar meluru masuk ke dalam unit rumah terbiar itu. Peti kayu yang menempatkan mayat-mayat dibuka berhati-hati. Bau busuk menusuk masuk ke dalam hidung. Omar hampir termuntah. Mayat kedua-dua orang upahannya sudah membusuk. Omar membuka kain hitam yang diikat yang menutup mata gadis yang telah dibunuh. Saat melihat wajah gadis yang dibunuhnya Omar berundur beberapa tapak ke belakang. Mata gadis itu terbeliak. Darah merah dilehernya sudah bertukar kehitaman dan membeku.
Elina!
  Omar terduduk dan menunduk ke lantai. Matanya di pejam rapat. Segala tekaan yang berlegar di fikirannya terjawab. Ya! dia telah membunuh Elina. Omar bingkas bangun ingin menutup kembali peti kayu . Malangnya, kaki Omar terjelopok ke dalam simen lantai yang telah pecah dan tidak rata. omar jatuh tersungkur. Dadanya terasa sakit kerana terjatuh diatas peti kayu yang keras. Wajah Omar hampir-hampir mengenai wajah Elina yang sudah tidak bernyawa. Tidak semena-mena mata hitam Elina menjadi putih dan airmata darah mengalir dari matanya. Omar terkejut dan segera bingkas bangun meninggalkan bilik itu tanpa sempat menutup peti kayu yang menempatkan mayat-mayat yang sudah mulai lebam dan membusuk. Kaki Omar terasa tidak menjejak tangga. Larian Omar semakin perlahan kerana kepenatan. Sampai sahaja di keretanya Omar segera masuk ke dalam kereta menghidupkan enjin dan meninggalkan bangunan itu.

BAB PENUH DI PORTAL ILHAM [KLIK SINI]

Tiada ulasan:

Catat Ulasan