FOLLOWERS

Rabu, 14 Jun 2017

BISIKAN DENDAM BAB 15

HUTAN SERAM
SUMBER FOTO: GOOGLE IMAGE

 "Tok harap Yusuff tidak keberatan membantu Tok."
  " Iya Tok. Lagipun dulu arwah atuk berpesan supaya menjaga kampung ini."
  "Baguslah kalau kau berfikiran begitu Yusuff. Ada tugas mencabar menanti kita. Tok harap kerja-kerja kamu tidak terabai. Kerjaya kamu juga satu amanah." Tok Mail menasihati Yusuff.
   Yusuff berpotensi mengantikannya suatu hari nanti. Walaupun Yusuff mendapat pendidikan tinggi tetapi dalam diri Yusuff mempunyai aura tersendiri. Mungkin kerana sejak kecil Yusuff telah dijaga dan diasuh oleh arwah abangnya menyebabkan Yusuff tidak kaku berhadapan dengan permasalahan masyarakay.
   "Tugas apa yang mencabar sangat itu tok?" Yusuff tahu kata-kata yang keluar dari mulut Tok Mail bukanlah bicara kosong.
  Tok Mail mengeluh berat. Bukan mengeluh kerana tugas yang menanti tetapi mengeluh kerana dia tidak pasti kejayaan atau kegagalan yang akan menanti mereka. Segala-galanya Tok Mail berserah pada yang Maha Esa. Dia akan sedaya upaya melaksanakan amanat arwah abangnya. Sebelum Tok Man jatuh sakit Tok Man telah menceritakan segala-galanya yang sedang berlaku di Kampung Lembah Perbatasan yang tidak diketahui oleh penduduknya. Tok Man berpesan biarlah perkara itu menjadi rahsia. Dia tidak mahu orang kampung risau dan hidup tidak tenteram. Tom Man berpesan andai dia tidak sempat menyelesaikan tugas itu, Tok Man berharap dia dan Yusuff menyelesaikannya.
   "Nanti Tok akan ceritakan padamu. Sekarang ini masanya belum sesuai."
Yusuff mengangguk faham.
  "Jemput minum Tok."
Tok Mail menghirup kopi kampung yang masih panas. Yusuff leka menikmati hidangan yang disediakan oleh opahnya. Daun-daun di kawasan semak tepi rumah Tok Man meliuk-liuk ditiup bayu malam. Mata Tok Mail dapat melihat lembaga hitam sedang menyeringi giginya yang tajam. Tok Mail berlagak bertenang. Seolah-olah dia tidak nampak apa-apa.

BAB PENUH DI PORTAL ILHAM [ KLIK SINI ]

Tiada ulasan:

Catat Ulasan