FOLLOWERS

Rabu, 7 Jun 2017

BISIKAN DENDAM BAB 11


BULAN PURNAMA SERAM
SUMBER GAMBAR: GOOGLE IMAGE




 "Senah! awak tahu awah sudah melanggar arahan puan. Bukankah kita dilarang masuk ke dalam rumah tu?" Megat ingin sahaja marah Senah. 
  "Saya tahu saya salah. Abang nak tahu apa saya jumpa?"  Senah ingin meluahkan segala yang dilihatnya.
  "Apa yang awak jumpa?" Megat menggerutkan dahinya. Banyak rahsia majikan mereka Megat tidak tahu. Lagipun Megat hanya mengenali Seri selepas berkahwin dengan Senah. Megat sejak zaman mudanya tidak suka mencampuri urusan hidupnya dengan urusan kehidupan orang lain.
  " Saya jumpa kemenyan, bekas berisi sisa darah, kain kuning dan macam-macam barang syirik bang." Senah lega dapat menceritakan tentang rumah kecil yang terletak di belakang rumah agam milik Seri.
  "Betul ke Senah?" Megat inginkan kepastian. Megatbtahu Senah tidak pernah berbohong.
  "Betul bang. Dalam rumah tu ada dua bilik kosong. Satu bilik lagi dikunci dan bilik satu lagi seperti bilik tidur. Saya tengok bilik-bilik itu pun seram saya bang." Senah mengakhiri perbualannya. Kemudian, Senah kembali menjahit baju Megat yang masih belum selesai dijahitnya. Megat pula tidak dapat fokus pada bacaannya. Megat meletakkan surat khabar di atas meja lalu berbaring di atas katil. Megat memikirkan cerita yang disampaikan oleh Senah.

BAB PENUH DI PORTAL ILHAM [KLIK DISINI]

Bagikan

Jangan lewatkan

BISIKAN DENDAM BAB 11
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.