FOLLOWERS

Rabu, 14 Jun 2017

ISTERI TAK CANTIK, ANAK-ANAK TIADA RUPA-LUAHAN SEORANG SUAMI-

Aku kalau ada waktu lapang sikit memang suka layan juga page Kisah Rumah Tangga walaupun aku ni masih bujang (ada sikap cewi aku nak bagitau satu dunia aku bujang..cewi kan hahaha). Selama ini aku baca je, banyak bab-bab suami curang, masalah dengan mentua ok..aku pun baca jelah walaupun kadang-kadang macam-macam emosi ada haha..lebih-lebih pulak aku ni.





Semalam macam biasa aku pun bukak page tu nak baca masalah dunia rumah tangga. ada satu luahan ni yang buatkan aku agak geram jugak. 

ok..korang baca pastu ape perasaan korang -.-


PENDAPAT AKU: 

1) tak selamanya diri itu hensem..maybe umur 50 tu  hensem tu masih ada tapi kalau dah umur 90 or 100 tahun hensem lagi ke hehe??

2)Nanti dah tua-tua anak yang kau kata tak cantik/hensem itulah nak jaga kau. lagipun budak-budak lagi. silap-silap dewasa nanti dorang lebih hensem/cantik. lagi hensem dan cantik kalau didik anak-anak taat pada agama dan orang tua.

3)Isteri kau tu ada juga usaha nak cantik, kau asyik membebel je ye,,apa salahnya beli vitamin c ke atau produk-produk kecantikkan untuk wife. sekarang ni bersepah kelas make-up. hantar jelah wife pergi kelas make-up. Belajar tutorial online pun boleh kalau kau sanggup jaga anak-anak dan bagi masa wife kau tengok video tutorial. jangan lupa beli barang makeup banyak-banyak. Nama pun tutorial haruslah ada macam-macam barang makeup..bukan setakat bedak je.

4)Walaupun kau hensem tapi masa nak kawin kau pilih wife kau jugak..mesti ada yang istimewa yang ada pada wife kau yang menyebabkan kau nak kawin dengan dia.

5) isteri kau lebih layak dapat suami yang boleh menerima dirinya seadanya. ok dengarlah lagu Stacy ni..

6) aku pun tak tahu nak taip apa lagi hehehe



aku bagi link jelah sebab tak boleh download pulak..

*Penafian: segala yang ditulis dalam entri ini adalah pendapat peribadi penulis.

BISIKAN DENDAM BAB 16

AIRMATA DARAH
SUMBER FOTO: GOOGLE IMAGE


Setiba Omar di tingkat 10, Omar meluru masuk ke dalam unit rumah terbiar itu. Peti kayu yang menempatkan mayat-mayat dibuka berhati-hati. Bau busuk menusuk masuk ke dalam hidung. Omar hampir termuntah. Mayat kedua-dua orang upahannya sudah membusuk. Omar membuka kain hitam yang diikat yang menutup mata gadis yang telah dibunuh. Saat melihat wajah gadis yang dibunuhnya Omar berundur beberapa tapak ke belakang. Mata gadis itu terbeliak. Darah merah dilehernya sudah bertukar kehitaman dan membeku.
Elina!
  Omar terduduk dan menunduk ke lantai. Matanya di pejam rapat. Segala tekaan yang berlegar di fikirannya terjawab. Ya! dia telah membunuh Elina. Omar bingkas bangun ingin menutup kembali peti kayu . Malangnya, kaki Omar terjelopok ke dalam simen lantai yang telah pecah dan tidak rata. omar jatuh tersungkur. Dadanya terasa sakit kerana terjatuh diatas peti kayu yang keras. Wajah Omar hampir-hampir mengenai wajah Elina yang sudah tidak bernyawa. Tidak semena-mena mata hitam Elina menjadi putih dan airmata darah mengalir dari matanya. Omar terkejut dan segera bingkas bangun meninggalkan bilik itu tanpa sempat menutup peti kayu yang menempatkan mayat-mayat yang sudah mulai lebam dan membusuk. Kaki Omar terasa tidak menjejak tangga. Larian Omar semakin perlahan kerana kepenatan. Sampai sahaja di keretanya Omar segera masuk ke dalam kereta menghidupkan enjin dan meninggalkan bangunan itu.

BAB PENUH DI PORTAL ILHAM [KLIK SINI]

BISIKAN DENDAM BAB 15

HUTAN SERAM
SUMBER FOTO: GOOGLE IMAGE

 "Tok harap Yusuff tidak keberatan membantu Tok."
  " Iya Tok. Lagipun dulu arwah atuk berpesan supaya menjaga kampung ini."
  "Baguslah kalau kau berfikiran begitu Yusuff. Ada tugas mencabar menanti kita. Tok harap kerja-kerja kamu tidak terabai. Kerjaya kamu juga satu amanah." Tok Mail menasihati Yusuff.
   Yusuff berpotensi mengantikannya suatu hari nanti. Walaupun Yusuff mendapat pendidikan tinggi tetapi dalam diri Yusuff mempunyai aura tersendiri. Mungkin kerana sejak kecil Yusuff telah dijaga dan diasuh oleh arwah abangnya menyebabkan Yusuff tidak kaku berhadapan dengan permasalahan masyarakay.
   "Tugas apa yang mencabar sangat itu tok?" Yusuff tahu kata-kata yang keluar dari mulut Tok Mail bukanlah bicara kosong.
  Tok Mail mengeluh berat. Bukan mengeluh kerana tugas yang menanti tetapi mengeluh kerana dia tidak pasti kejayaan atau kegagalan yang akan menanti mereka. Segala-galanya Tok Mail berserah pada yang Maha Esa. Dia akan sedaya upaya melaksanakan amanat arwah abangnya. Sebelum Tok Man jatuh sakit Tok Man telah menceritakan segala-galanya yang sedang berlaku di Kampung Lembah Perbatasan yang tidak diketahui oleh penduduknya. Tok Man berpesan biarlah perkara itu menjadi rahsia. Dia tidak mahu orang kampung risau dan hidup tidak tenteram. Tom Man berpesan andai dia tidak sempat menyelesaikan tugas itu, Tok Man berharap dia dan Yusuff menyelesaikannya.
   "Nanti Tok akan ceritakan padamu. Sekarang ini masanya belum sesuai."
Yusuff mengangguk faham.
  "Jemput minum Tok."
Tok Mail menghirup kopi kampung yang masih panas. Yusuff leka menikmati hidangan yang disediakan oleh opahnya. Daun-daun di kawasan semak tepi rumah Tok Man meliuk-liuk ditiup bayu malam. Mata Tok Mail dapat melihat lembaga hitam sedang menyeringi giginya yang tajam. Tok Mail berlagak bertenang. Seolah-olah dia tidak nampak apa-apa.

BAB PENUH DI PORTAL ILHAM [ KLIK SINI ]

BISIKAN DENDAM BAB 14


HOTEL MURAH SERAM
SUMBER FOTO: GOOGLE IMAGE


"Pakcik mahu pergi kemana?" Elina sudah berada di hadapan Omar. Pandangan mereka bersatu. Omar tidak dapat menggerakkan tubuhnya. Tubuhnya kaku bagaikan di gam rapat ke lantai. Omar memejam matanya mengharapkan segala yang dialami hanyalah mimpi. Omar membuka matanya. Elina masih setia berdiri di hadapannya. Darah merah menitis ke lantai. Kaki Omar tidak mampu digerakkan, jauh sekali untuk melarikan diri.
   Omar dapat merasakan ada tangan lain sedang menyentuh lehernya. Omar yakin bukan Elina saja yang berada disitu. Jika Elina masih berdiri di hadapannya, siapa pula berada di belakangnya? Omar buntu. Tubuhnya mengigil. Peluh jantan membasahi wajah dan tubuhnya. Omar memejam mata. Omar dapat rasanya ada jemari berkuku tajam sedang membelai lembut lehernya. Sekilas dikerling Omar tidak nampak tangan sesiapa.
  "Abang!"
Omar kenal suara itu. Suara Julia! Omar menyumpah dirinya kerana terlupa hendak minum air yang diberikan oleh Seri.
  "Abang sampai hati buat Julia begini! Kasihan anak kita." kini disebelah Elina berdiri seorang wanita yang sedang memangku bayi. Memang benar wanita yang berpakaian serba putih itu adalah Julia. Omar tahu kerana pakaian yang dipakai Julia adalah baju yang dibelinya sebagai hadiah untuk Julia dan pakaian itu yang dipakai Julia ketika dibunuh. Seperti Elina, tubuh Julia di penuhi darah dan kesan tikaman. Omar memejam matanya. Dia takut tetapi dia tidak mampu berbuat apa-apa. Omar membuka matanya. Julia dan Elina memandang wajahnya dengan pandangan marah dan dendam. Elina dan Julia menghampirinya. Julia tersenyum memandangnya. Omar ketakutan saat terpandang gigi taring milik Julia. Lebih mengejutkan bayi yang berada dalam pangkuan Julia bukanlah bayi sebaliknya batu nisan. Elina mendekati Omar lalu mencekik Omar manakala Julia menikam Omar di perut dengan kukunya yang tajam. Omar bergelut melepaskan diri dan Omar merasakan kesakitan teramat sangat di perutnya.

BAB PENUH DI PORTAL ILHAM [ KLIK SINI ]

BISIKAN DENDAM BAB 13

LANGIT MENDUNG

SUMBER FOTO: GOOGLE IMAGE

Seri terjaga dari lena malam yang panjang. Dalam samar cahaya lampu meja Seri kelihatan sedang berkomunikasi dengan seseorang. Seri mengangguk-angguk kepalanya beberapa kali. Kemudian, Seri bangun bersiap-siap. Jam dinding menunjukkan pukul 3.00 pagi. Usai bersiap-siap Seri melangkah menuju ke ruang tamu. Seri melabuhkan punggungnya di sofa empuk dan membiarkan dirinya berada di dalam gelap. Mulut Seri terkumat-kamit membaca mantera. Tidak lama kemudian, muncul makhluk gembala ular di hadapan Seri. Kehadirannya menimbulkan perasaan kurang senang dalam hati Seri. 
   "Bila kau mahu sempurnakan syaratku?" suara nyaring menyapa pendengaran Seri.
   "Malam ini tika purnama aku akan sempurnakan janjiku!" Seri memberi jawapan yakin.
   "Jika kau gagal, segara apa yang kau pelajari akan hilang dan aku akan mencari penganti dirimu.Ingat perjanjian denganku hanya sekali. Tiada peluang kedua atau ketiga."  Nada makhluk itu berbaur ancaman.

BAB PENUH PORTAL ILHAM [ KLIK DISINI ]

Rabu, 7 Jun 2017

BISIKAN DENDAM BAB 12

DARAH
SUMBER IMAGE: GOOGLE IMAGE


"Terima kasih sayang. Jom teman abang ambil angin diluar. Sekarang kita berbincang tentang masa depan kita dan anak kita." Omar keluar dari kereta berjalan menuju ke lereng bukit. Kelihatan lampu-lampu bangunan berkelipan dari jauh. Julia menurut permintaan Omar tanpa banyak soal. 
  Julia memeluk tubuhnya. Udara malam sejuk membuatkan Julia mengigil kesejukkan. Omar yang dari memerhati Julia segera menggamit Julia supaya menghampirinya. Julia mendekati Omar.
  "Cantik kan pemandangan malam ini? Julia sejuk?" Julia mengangguk. Omar mendepakan tangannya. Julia memeluk erat Omar lalu merebahkan wajahnya pada badan Omar. Julia dapat rasakan cecair berbau hanyir terpalit di wajahnya. Dalam samar cahaya kereta Julia melihat cecair merah pekat melekat di tapak tangannya. Julia terkejut. Belum sempat Julia merungkai pelukkannya, Omar menikam perut Julia. Darah membuak keluar membasahi rumput. Julia rebah mengarang kesakitan. Melihat Julia masih bernyawa, Omar menggelar leher Julia. Tubuh Julia kaku. Omar mengheret tubuh kaku Julia lalu menolaknya ke dalam gaung.

BAB PENUH DI PORTAL ILHAM [KLIK SINI]

BISIKAN DENDAM BAB 11


BULAN PURNAMA SERAM
SUMBER GAMBAR: GOOGLE IMAGE




 "Senah! awak tahu awah sudah melanggar arahan puan. Bukankah kita dilarang masuk ke dalam rumah tu?" Megat ingin sahaja marah Senah. 
  "Saya tahu saya salah. Abang nak tahu apa saya jumpa?"  Senah ingin meluahkan segala yang dilihatnya.
  "Apa yang awak jumpa?" Megat menggerutkan dahinya. Banyak rahsia majikan mereka Megat tidak tahu. Lagipun Megat hanya mengenali Seri selepas berkahwin dengan Senah. Megat sejak zaman mudanya tidak suka mencampuri urusan hidupnya dengan urusan kehidupan orang lain.
  " Saya jumpa kemenyan, bekas berisi sisa darah, kain kuning dan macam-macam barang syirik bang." Senah lega dapat menceritakan tentang rumah kecil yang terletak di belakang rumah agam milik Seri.
  "Betul ke Senah?" Megat inginkan kepastian. Megatbtahu Senah tidak pernah berbohong.
  "Betul bang. Dalam rumah tu ada dua bilik kosong. Satu bilik lagi dikunci dan bilik satu lagi seperti bilik tidur. Saya tengok bilik-bilik itu pun seram saya bang." Senah mengakhiri perbualannya. Kemudian, Senah kembali menjahit baju Megat yang masih belum selesai dijahitnya. Megat pula tidak dapat fokus pada bacaannya. Megat meletakkan surat khabar di atas meja lalu berbaring di atas katil. Megat memikirkan cerita yang disampaikan oleh Senah.

BAB PENUH DI PORTAL ILHAM [KLIK DISINI]

BISIKAN DENDAM BAB 10

SUMBER GAMBAR : GOOGLE IMAGE

Omar berlari meredah hutan belukar. Gelap dan sunyi. Hanya bilahan cahaya bulan purnama yang dilindungi pokok-pokok balak membantu Omar untuk meneruskan lariannya. Peluh jantan membasahai tubuh Omar. Suara wanita menggilai semakin dekat mengetuk gegendang telinganya. Nafas Omar termengah-mengah. Dalam usia separuh abad Omar sudah tidak berdaya hendak berlari. Dipaksa kakinya supaya teruk berlari. Dia tidak mahu lagi terserempak dengan makhluk hodoh dan busuk.
   Omar terjumpa sebuah pondok usang bercahaya. Omar berlari merentasi anak sungai. Air sungai yang sejuk tidak dihiraunya. Palin penting Omar perlu mencari tempat persembunyian supaya jejaknya tidak dikesan oleh makhuk hodoh yang memburunya. Omar tidak sanggup mati dalam keadaan jasadnya menjadi santapan makhluk hodoh yang berambut panjang . Perjalanan ke rumah kosong itu berasa jauh sedangkan dengan hanya beberapa langkah Omar boleh sampai. Sebaik sahaja berada di depan rumah usang, Omar terus menerjah masuk. Mujur pintu tidak berkunci. Omar segera mengunci pintu dari dalam. Omar menarik nafas lega.
 "Kau baik-baik sahaja Omar?" Omar menoleh ke arah suara halus yang menyapanya. Omar terkejut melihay Seri berada di dalam pondok buruk yang dijadikan tempat persembunyiannya.
   "Ba..baik. Kau buat apa di sini?" Omar mengigil kesejukkan dan ketakutan.
   "Ini tempat aku! Aku sepatutnya bertanya padamu. Apa kau buat di sini?" Seri meleparkan senyuman pada Omar dan Omar tidak berminat untuk membalas senyuman Seri.
  "Ada makhluk hodoh mengejarku." Omar mengesat peluh yang membasahi wajahya. Pengalaman ngeri dan meremangkan bulu romanya. Omar berharap makhluk yang mengejarnya tidak menghidu keberadaannya.
   Seri ketawa. Seluruh alam malam mendengar hilai tawa Seri. Seri memandang wajah Omar. 
   "Omar, aku mahu kau penuhi syarat kedua dengan kudratmu sendiri. Kau harus membunuh gadis sunti itu dengan tanganmu sendiri. Ingat pesanku ini." Ketawa Seri masih berbaki. Omar masih lagi berdiri kaku di depan pintu pondok buruk. Bayangan Seri semakin jauh dan hilang.

BAB PENUH DI PORTAL ILHAM [KLIK DISINI]

Sabtu, 3 Jun 2017

BISIKAN DENDAM BAB 9


RUANG TAMU SERAM
SUMBER: GOOGLE IMAGE


 "Sebenarnya..." Senah menundukkan wajahnya. Tidak berani bertentang mata dengan Seri. Bertentang mata dengan Seri umpama membongkar segala rahsia yang disimpannya.
  "Sebenarnya, saya dan Senah bercadang mahu jual tanah saya di kampung." Megat berlagak tenang. Senah berasa lega. Senah fikir Megat ingin memberitahu Seri keinginan mereka pulang ke kampung Megat.
  Seri melemparkan senyuman kepada Senah dan Megat. Seri menuang air kosong ke dalam gelas lalu meneguk air sehingga habis. Senah dan Megat kaku memerhatikan perlakuan Seri.
  "Aku berkenan dengan tanah kau di kampung Megat. Kalau kau hendak jual aku mahu beli darimu. Katakan sahaja berapa nilai kau ingin jual." Mata Seri merenung Megat. Senah menelan payah air liurnya umpama menelan air peria yang pahit dan kelat. Megat dan Senah hairan. Seingat mereka Seri tidak pernah jejak kaki ke kampung halaman Megat. Ketika mereka tinggal di sana hanya ibu saudara Senah sahaja yang menyampaikan pelawaan Seri supaya mereka tinggal dengan Seri di banglo agam itu. Selepas kematian ibunya Seri tidak mahu meneruskan kerja-kerja ibunya di rumah banglo itu walaupun arwah ibunya berpesan supaya Senah terus berbakti kepada keluarga Seri. Setelah dipujuk rayu oleh ibu saudaranya akhirnya Seri nekad berpindah masuk ke rumah Seri. Ketika itu hidupnya dengan Megat benar-benar kesusahan.
   "Baik puan, nanti saya beritahu. Sekarang ini masih berbincang." Megat memberi alasan.
   "Baiklah." Seri bangun dari kerusi meninggalkan Megah dan Senah yang masih pucat dan resah. 
  Perlahan-lahan Seri memijak anak tangga menuju ke biliknya. Tidak semena-mena hidung Megat dan Senah terhidu bau yang amat busuk. Seperti bau bangkai dan bau telur ayam tembelang. Busuk dan amat meloyakan. Senah hampir termuntah. Megat masih lagi berdiri di sisi meja dalam kebingungan.

BAB PENUH PORTAL ILHAM [KLIK DI SINI]