Rabu, 31 Mei 2017

BISIKAN DENDAM BAB 7

PINTU SERAM

“Ada apa Mawar?” Seri memulakan bicara saat dapat melihat tubuh Mawar berdiri kaku di depannya.Mawar kelihatan gementar hendak memulakan bicara.
Mawar kaget. Peluh mula membasahi tubuhnya. Bilik Seri dipandang dengan ekor matanya. Hati Mawar dijentik perasaan takut. Bulu roma meremang saat hembusan angin malam bertiup masuk melalui tingkap yang terbuka.
“Sa..saya mahu minta kebenaran puan, saya mahu bawa kawan saya menginap di sini sehari dua. Boleh puan?
Seri merenung ke dalam anak mata Mawar. Mawar menundukkan padangannya. Mawar takut Seri marah. Tiba-tiba Seri ketawa kecil. Mawar mengerutkan dahinya. Seingat Mawar pemintaannya bukanlah permintaan lucu.
“Siapa nama kawanmu, Mawar?” Seri berjalan menuju ke tingkap bilik. Merenung langit malam yang ditaburi kerlipan bintang. Indah!.  Seri berasa agak terganggu dengan kehadiran Mawar sudah diketahui awal. 
“Qalisya.” Mawar berasa resah. Bau minyak wangi yang dipakai Seri menusuk masuk ke deria bau Mawar. Mawar tahu minyak wangi Seri adalah dari minyak wangi buatan tangan Seri. Mawar sendiri tidak tahu ramuannya. Pernah Mawar bertanya  pada emaknya tapi hampa. Senah juga tidak tahu dan mengingatkan Mawar supaya jangan mencampuri urusan kehidupan Seri kerana mereka hanya kuli.
“Saya izinkan kamu bawa Qalisya datang ke sini, dengan syarat ingatkan dia jangan sekali-kali cuba menceroboh masuk rumah kecil di belakang rumah ini.Kamu boleh keluar sekarang.” Seri memberi keputusannya. Mawar berasa gembira.
“Terima Kasih, Puan Seri.” Mawar berlalu meninggalkan Seri. Mawar tidak sabar memberitahu Qalisya tentang keizinan yang telah diberikan oleh majikan keluarganya. Mawar tidak tahu Seri telah merencanakan sesuatu untuk melaksanakan upacara yang harus dilakukan pada bulan purnama yang akan datang.
BACA BAB PENUH DI PORTAL ILHAM (KLIK DISINI)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan