FOLLOWERS

Isnin, 29 Mei 2017

BISIKAN DENDAM BAB 6

banglo seram
SUMBER GAMBAR: GOOGLE IMAGE
“Mawar,kamu sudah tahu Tok Man telah meninggal dunia semalam?” Mawar menggeleng kepalanya.
“Betul ke mak? Mawar tidak tahu. Yusuff tidak beritahu pada Mawar.” Mawar kecil hati.Patutlah Yusuff tidak menjawab mesej-mesej yang dikirimnya. Mawar tahu Tok Man sudah lama sakit. Dia dan Yusuff sudah lama berkawan rapat. Senah perasan perubahan pada suara Mawar.
“Mungkin Yusuff sibuk dan tak sempat beritahu kamu. Ayah kamu cerita pada mak, masa ramai tetamu yang datang ziarah. Kamu faham-faham saja hanya Yusuff cucu lelaki Tok Man. Banyak perkara yang perlu diuruskan” Senah memujuk anaknya dalam diam.Senah tahu Mawar dan Yusuff sudah lama berkawan.
Senah dan Mawar meneruskan kerja-kerja di dapur sambil rancak berbual tentang kenangan tinggal di kampung Megat. Mereka lupa mereka berada di rumah banglo Seri. Mereka lupa bahwa ada telinga lain yang sedang mendengar.
Di dalam bilik Seri kelihatan beberapa alat solek dan bingkai gambar pecah berselerak di atas lantai. Nafas Seri tercungap-cungap. Tangan Seri mengigil menahan perasaan marah yang sukar dibendung.
“Senah!Berani kau kianati aku! Kau jangan sesekali bermimpi dapat keluar dari rumah aku.”
Seri menarik laci almari pakaian. Dicapainya bungkusan berbalut kain berwarna kuning.Dirungkainya ikatan kain lalu dicapai isi yang terdapat dalam bungkusan itu.Sehelai selendang lusuh berwarna merah diambilnya lalu dipakaikan di atas kepalanya. Seri melihatnya di dalam cermin sambil mengukir senyuman yang sukar dimergetikan.

BACA BAB PENUH DI PORTAL ILHAM (KLIK DISINI)

*Nanti nak buat entri rahsia kulit cantik ketika dilanda peningkatan umur haha :D

Bagikan

Jangan lewatkan

BISIKAN DENDAM BAB 6
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.

1 comments:

Tulis comments