Sabtu, 27 Mei 2017

BISIKAN DENDAM BAB 3

“Yu..yu..suff.”
Tangan TokMan terketar-ketar menyentuh satu-satunya cucu lelakinya. Wajah bersih Yusuff dipandang penuh syahdu. Yusuff mengengam erat tangan datuknya. Perasannya hiba.
“To..long..ja..ja..gake..lu..ar..ga..ki..ta..”
Yusuff megangguk faham. Airmata jantannya mengalir membasahi pipi. Tidak sanggupmelihat penderitaan yang ditanggung oleh Tok Man.
“Ja..ga..kam..pung..ki..ta..”
Tok Man berusaha menghabiskan pesanannya. Darah mengalir lagi keluar dari mulut dan telinganya. Bau hanyir darah tidak dihiraukan Yusuff. Yusuff memeluk erat insan yang paling rapat dan disayangginya. Tompokan darah melekat di wajah dan bajuYusuff. Dada Tok Man berombak kencang. Yusuff segera mengajar Tok Man mengucap dua kalimah syahadah. Dalam kesakitan yang teramat sangat Tok Man menyebut nama Allah. Nafas Tok Man tercungap-cungap. Payah! 
KUBUR ISLAM
SUMBER GAMBAR: GOOGLE IMAGE


BACA CERITA PENUH DI PORTAL ILHAM (KLIK DISINI)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan